Tuesday, February 23, 2010

aNAk LeMBu bERkEPaLA dUA



ANAK lembu berkepala dua mati sebaik sahaja dilahirkan di Kampung Lobong, Nambayan, Sabah, semalam.
KESUKARAN seekor lembu melahirkan anak di Kampung Lobong, Nambayan, Keningau, Sabah, semalam akhirnya terjawab apabila anak yang dilahirkan didapati berkepala dua. Menurut penduduk kampung yang dikenali sebagai John, lembu tersebut dilihat terbaring di tepi jalan pada pukul 7.30 pagi dalam keadaan lemah dan kaki anaknya terjulur keluar.

"Demi untuk menyelamatkan lembu betina itu penduduk kampung cuba menarik lembu berkenaan tetapi gagal. "Bagaimanapun penduduk akhirnya berjaya mengeluarkan anak lembu berkenaan selepas mengikat kaki dan tanduk lembu betina itu sebelum ditarik menggunakan kereta," katanya. Bagaimanapun, anak lembu itu didapati sudah mati

Sumber: Utusan

dOA


Pernahkah dikau rasa

Bagaikan berputus asa

Fikiran bak gerhana

Menanti terbitnye cahaya


Kepayahan hanya dengan sementara

Berkat doa kan berakhir

Pabila merasa hilang bahagia

Redhakan dirimu menerimanya


Andai kesusahan menjadi ujian

Tetapkan imanmu, usah hilang pengharapan

Pintalah di ketika

Hidup dikelam nestapa


Semoga dikuatkan

Hati dengan kesabaran

Kepayahan hanya dugaan sementara

Berkat doa kan berakhir jua

Pabila merasa hilang bahagia

Redhakan dirimu menerimanya


Andai kesusahan menjadi ujian

Tetapkan imanmu,usah hilang pengharapan

Sesungguhnya setiap manusia

Ada ketikanya resah menempuh usia

Pohonlah semoga kau berbahagia

Berserah kepada Yang Maha Esa


Di kala kesulitan

Tabahkan dirimu kawan

Tadah tapak tanganmu

Disitulah ketenangan

Doalaaaaah



Wednesday, February 10, 2010

dUhAi hAti dAMaiLAh diKaU


Duhai hati..

Damailah dikau…

Janganlah berkeluh kesah atas apa yang berlaku…

Janganlah disesali dengan apa yang sudah terjadi…

Duhai hati…

Damailah dikau…

Ingatkan lah kebesaran dan keEsaan Allah…

Ingatlah yang Dia sentiasa bersama2 dengan orang2 yang menginngatinya…

Duhai hati..

Damailah dikau..

Janganlah timbul rasa benci ini…

Buanglah segala prasangka dan kekecawaan…

Duhai hati…

Damailah dikau..

Kuatkanlah dikau menempuhi segala dugaan dan cubaan ini…

Kuatkanlah dikau agar kau tak mudah tersungkur kelembah yang hitam…

Duhai hati..

Damailah dikau…

Jangan kau bersedih atas ape yang berlaku…

Jangan kau menyerah kalah atas semua ini…

Duhai hati…

Damailah dikau

Ingatlah dikau…dengan mengingati Allah…

Hati-hati akan menjadi tenang…

Saturday, February 6, 2010

sAHaBAt.....



Persahabatan Nabi Muhammad SAW dengan Saidina Abu Bakar adalah ikatan persaudaraan yang perlu dicontohi umat Islam. Mereka sama-sama terbabit dalam perniagaan sehingga menjadi sahabat karib. Kedua-duanya mempunyai akhlak mulia, sama haluan dalam perjuangan sehingga terjalin kasih sayang dan kemesraan

Persahabatan Rasulullah SAW dengan Abu Bakar adalah contoh terbaik umat akhir zaman dalam memperjuangkan agama. Ia sewajarnya dijadikan panduan bagi umat Islam memilih kawan yang baik. Keutamaan Abu Bakar di mata Rasulullah dijelmakan menerusi sabda Baginda bermaksud: “Jika ditimbang keimanan Abu Bakar dengan keimanan umat sekaliannya, nescaya akan berat lagi keimanan Abu Bakar.” (Hadis riwayat al-Baihaqi).

Rasulullah SAW juga meluahkan isi hatinya kepada Abu Bakar seperti dinaqalkan dalam buku susunan Syed Ahmad Semait, Sepuluh Yang Dijaminkan Masuk Syurga, katanya: “Semoga Allah merahmatimu! Engkau adalah sahabatku! Engkau telah membenarkanku ketika orang lain mendustakanku, engkau telah membantuku ketika orang lain membiarkanku, engkau telah beriman kepadaku ketika orang lain mendustakanku, engkau telah mententeramkan hatiku ketika hatiku sedang dalam keadaan keluh kesah. Sesungguhnya tiada siapa pun, biar apa pun sekali yang dilakukannya buat diriku yang dapat menyamai apa yang dibuat olehmu.”

Allah SWT memilih Abu Bakar sebagai teman karib Rasulullah SAW dalam mendokong usaha dakwah amat bertepatan sekali.

Mencari kawan yang baik dan mampu membimbing ke arah kebaikan
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Teman yang baik dan teman yang tidak baik itu diumpamakan seperti pembawa kasturi dan peniup api, maka si pembawa kasturi mungkin memberikan kasturi itu kepada kamu atau kamu dapat membelinya, atau kamu dapat mencium baunya yang wangi. Bagaimanapun peniup api mungkin membakar pakaianmu atau kamu dapat mencium baunya yang busuk.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Rasulullah SAW menggariskan beberapa perkara bagi memilih teman atau kawan yang baik, antaranya :

Hendaklah bersahabat dengan orang yang bertakwa dan beriman
Sabda Baginda bermaksud: “Jangan kamu bersahabat melainkan dengan orang yang beriman dan jangan berikan makan kecuali kepada orang yang bertakwa.” (Hadis riwayat Abu Daud dan at-Tirmizi).

Hindari daripada berkawan dengan yang buruk perangai dan akhlaknya
Ibn Asakir menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Jauhilah kawan yang buruk (akhlak dan perangainya), kamu akan dikenali sepertinya.”

Sabda Baginda lagi : “Seseorang itu berada atas cara hidup kawannya, maka perhatikanlah tiap seorang daripada kamu, siapakah yang didampinginya.” (Hadis riwayat at-Tirmizi dan Abu Daud).

Menegur kesilapan kawan di atas perkara yang benar
Ubadah Ibn As-Samit berkata: “Rasulullah SAW mengikat janji dengan kami supaya dengar dan patuh ketika susah dan senang, yang disukai dan dibenci dan jangan merebut sesuatu dari tuannya kecuali ada bukti kekufurannya. Begitu juga, kami hendaklah berkata benar di mana saja kami berada tanpa takut akan penghinaan daripada seseorang yang suka menghina, semata-mata kerana Allah.” (Hadis riwayat Muslim).

Membantu kawan ketika kesempitan
Daripada Ibn Umar bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Seorang Muslim dengan Muslim yang lain adalah bersaudara, dia tidak menzaliminya dan tidak mengelakkan diri daripada menolongnya, sesiapa yang melepas hajatnya, sesiapa yang melepaskan saudaranya daripada sesuatu kesempitan, maka Allah akan melepaskan satu kesempitan daripada kesempitan-kesempitan hari kiamat, dan sesiapa yang menutup (keaiban) saudaranya, maka Allah akan melindunginya pada hari kiamat.” (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim).

INTIPATI

Mencari sahabat sejati:

  • Persahabatan Rasulullah SAW dengan Abu Bakar adalah contoh terbaik umat akhir zaman dalam memperjuangkan agama.
  • Mempunyai kawan yang baik mampu membimbing kita ke arah kebaikan.
  • Sahabat hendaklah dicari daripada kalangan orang beriman dan bertakwa.
  • Sahabat yang mempunyai perangai dan akhlak yang buruk hendaklah dijauhi.

jEnis aiR mATa....

Jenis-jenis Air Mata
Kata Ibnu Qayyim - 10 Jenis Tangis
01) Menangis kerana kasih sayang & kelembutan hati.
02) Menangis kerana rasa takut.
03) Menangis kerana cinta.
04) Menangis kerana gembira.
05) Menangis kerana menghadapi penderitaan.
06) Menangis kerana terlalu sedih.
07) Menangis kerana terasa hina dan lemah.
08) Menangis untuk mendapat belas kasihan orang.
09) Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis.
10) Menangis orang munafik - pura-pura menangis.
“..dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.” (An Najm : 43) Jadi, Allah lah yang menciptakan ketawa dan tangis, serta menciptakan sebab tercetusnya. Banyak air mata telah mengalir di dunia ini. Sumbernya dari mata mengalir ke pipi terus jatuh ke bumi. Mata itu kecil namun ia tidak pernah kering ia berlaku setiap hari tanpa putus-putus. Sepertilah sungai yang mengalir ke laut tidak pernah berhenti. Kalaulah air mata itu di tampung banjirlah dunia ini.
Tangis tercela atau terpuji ?
Ada tangisan yang sangat di cela umpamanya meratapi mayat dengan meraung dan memukul-mukul dada atau merobek-robek pakaian. Ada pula tangisan sangat-sangat di puji dan di tuntut iaitu tangisan kerana menginsafi dosa-dosa yang silam atau tangis kerana takut akan azab dan siksa Allah.
Tangisan dapat memadamkan api neraka
“Rasulullah saw bersabda : Tidaklah mata seseorang menitiskan air mata kecuali Allah akan mengharamkan tubuhnya dari api neraka. Dan apabila air matanya mengalir ke pipi maka wajahnya tidak akan terkotori oleh debu kehinaan, apabila seorang daripada suatu kaum menangis, maka kaum itu akan di rahmati. Tidaklah ada sesuatupun yang tak mempunyai kadar dan balasan kecuali air mata. Sesungguhnya air mata dapat memadamkan lautan api neraka.”
Air mata taubat Nabi Adam a.s
Beliau menangis selama 300 tahun tanpa mendongak ke langit tersangat takut dan hibanya terhadap dosa yang telah dia lakukan. Dia bersujud di atas gunung dan air matanya mengalir di jurang Serandip. Dari air matanya itulah Allah telah menumbuhkan pohon kayu manis dan pohon bunga cengkih. Beberapa ekor burung telah meminum akan air mata Adam lalu berkata, “Manis sungguh air ini.” Nabi Adam terdengar lalu menyangka burung itu mempersendakannya lalu ia memperhebatkan tangisannya. Lalu Allah mendengar dan menerima taubat Adam dan mewahyukan, “Hai Adam sesungguhnya belum Aku pernah menciptakan air lebih lazat daripada air mata taubatmu!.”
Air mata yang tiada di tuntut:
* Janganlah menangis kalau tak tercapai cita-cita bukan kah Tuhan yang telah menentukannya.
* Janganlah menangis nonton filem hindustan itu kan cuma lakonan.
* Janganlah menangis kerana cinta tak berbalas mungkin dia bukanlah jodoh yang telah Tuhan tetapkan.
* Janganlah menangis jika gagal dalam peperiksaan mungkin kita kurang membuat persediaan.
* Jangan menangis kalau wang kita hilang di jalanan sebab mungkin kita kurang bersedekah buat amalan.
* Janganlah menangis kalau tidak di naikkan pangkat yakinlah, rezeki itu adalah pemberian Tuhan.
Dari itu..
Simpanlah air mata-air mata tangisan itu semua buat bekalan untuk menginsafi di atas segala kecuaian yang telah melanda diri, segala dosa-dosa yang berupa bintik2 hitam yang telah mengkelamkan hati hingga sukar untuk menerima hidayah dari Allah swt. Serulah air mata itu dari persembunyiannya di balik kelopak mata agar ia menitis membasahi dan mencuci hati agar ia putih kembali dan juga semoga ia dapat melebur dosa2 dan moga-moga akan mendapat ampunanNya jua.
Junjungan Mulia bersabda:
“Ada 2 biji mata yang tak tersentuh api neraka, mata yang menangis di waktu malam hari kerana takut kepada Allah swt dan 2 biji mata yang menjaga pasukan fisabillah di waktu malam.”
“Di antara 7 golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah di hari qiamat ialah seseorang yang berzikir bersendirian lalu mengenang tentang kebesaran Allah swt lalu bercucuran air matanya.”
“Jika tubuh seseorang hamba gementar kerana takut kepada Allah, maka berguguran lah dosa-dosanya bak gugurnya dedaunan dari pepohonan kering.”
Berkata Salman Al Faarisi r.a:
Aku di buat menangis atas 3 perkara jua :
01) Berpisah dengan Rasulullah saw dan para sahabat-sahabat.
02) Ketakutan seorang yang perkasa tatkala melihat malaikat Israil datang mencabut nyawanya.
03) Aku tidak tahu samada aku akan di perintahkan untuk ke syurga atau neraka.
Air mata tanda rahmat Tuhan
Rasulullah saw bersabda : Jagalah mayat ketika kematiannya & perhatikanlah 3 perkara:
01) Apabila dahi nya berpeluh.
02) Airmatanya berlinang.
03) Hidungnya keluar cecair seperti hingus.
Kerana hal-hal tersebut menandakan rahmat Allah swt untuk si mayat.
(Riwayat dari Salman al Faarisi)
Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :
“Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu, Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu dan dosa-dosa yang silam disulami dengan taubat kepada Dzat yang Memilikimu.”

Wednesday, February 3, 2010

jALaN mENujU ALLah


Aku impikan diriku
Yang sentiasa ghairah bertasbih
Mengadu rindu kepada Nya
MengasihiNya sepenuh jiwa dan raga
MenncintaiNya sekuat hati..

Aku impikan diriku
Yang sentiasa mengalirkan air mata
Akibat rindunya aku kepada
Penciptaku..
Akibat malunya aku kerana sering
Berbuat maksiat
Akibat segannya aku kerana
Sering menipu
Kecintaan ku kepadaNya…

Aku impikan diriku
Yang hatinya sentiasa bergetar
Apabila nama Tuhan ku di sebut
Jantungku berdegup kencang
Bila disebut azabNya
Tetapi tenang semula
Bila diceritakan kasih sayangNya
Yang Maha Luas..

Aku impikan diriku
Yang setiap detik mengingatiNya
Akan ni’matnya yang tidak terhingga
Kerana aku tiada apa-apa
Dialah yang Maha Pemberi

Aku impikan diriku
Yang sentiasa bertawakkal kepadaNya
Yang Maha Mengetahui apa yang
Terbaik buatku
Maha suci dari menzalimiku
Kerana Dia penciptaku
Yang penuh dengan kecintaan
Kepada makhlukNya…

tiNta bUAT bAKaL sUAmiKU...

'TINTA BUAT BAKAL SUAMIKU'


Angin yang membuai malam ini, cukup membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan rasa hati buat dirimu yang tidak pernah ku kenali. Diri ini sebenarnya tidak pernah berniat untuk diperkenalkan kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang hanya ku khususkan buat mu sebelum tiba masanya.

Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang ku jaga rapi selama ini semata-mata buat mu, itulah hati & cinta ku, membuatkan diri ini tersedar dari lena yang panjang. Diri ini telah dididik ibu sejak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diri kerana Allah telah menetapkannya untuk mu suatu hari nanti. Kata ibu, "Tanggungjawab ibu bapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu dari kami.", jadi kau telah wujud di dalam diri ku sejak dulu lagi.

Sepanjang umur ku ini. ku menutup pintu hati ku daripada mana-mana lelaki kerana saya tidak mahu membelakangi mu. saya menghalang diri ku daripada mengenali mana-mana lelaki kerana saya tidak mahu mengenali lelaki lain selain mu, apatah lagi memahami mereka. Kerana itulah diri ini sedaya kudrat yang lemah ini membatasi pergaulan dengan bukan mahram ku. Diri ini lebih senang bersifat 'perumahan' kerana rumah itu tempat yang terbaik buat seorang wanita.

Daku juga sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah kerana ingin bersangka buruk terhadap mereka, tetapi lebih baik diri ini berjaga-jaga kerana terlalu banyak contoh di depan mata. Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan ku palingkan wajah ku daripada lelaki yang asyik merenung ku atau cuba menegur ku. Diri ini sedaya upaya sebolehnya melarikan pandangan daripada ajnabi kerana pesan Saidatina Aisyah r.a. " Sebaik-baik wanita itu ialah yang tidak memandang lelaki dan tidak dipandang lelaki."

Semahunya diri ini tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki lain. Biarlah diri ini hanya cantik di mata mu. Apa guna diri ini menjadi idaman ramai lelaki sedangkan diri ini hanya boleh menjadi milik mu seorang. Diri ini tidak berasa bangga menjadi rebutan lelaki, bahkan berasa terhina diperlakukan sebegitu, seolah-olah diri ini boneka mainan yang boleh dimiliki sesuka hati.

Diri ini juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat ku berikan. Bagaimana akan ku jawab di hadapan Allah kelak, andai disoal. Adakah itu sumbangan ku kepada manusia selama hidup ini di muka bumi?

Kalau diri ini tidak ingin dikau memandang wanita lain. Diri ini terlebih dahulu yang perlu menundukkan pandangan. Diri ini juga harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadi kerana itulah yang dituntut Allah. Kalau diri ini ingin lelaki yang baik menjadi suami. Diri ini juga perlu menjadi wanita yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan wanita yang baik untuk lelaki yang baik?

Tidak ku nafikan sebagai remaja, diri ini juga memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah daku mengingatkan diri ku bahawa daku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untuk mu. Allah telah memuliakan seseorang lelaki yang bakal menjadi suami ku untuk menerima hati dan perasaan ku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki yang lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih sayang yang tulen, bukan yang telah dibahagi-bahagikan.

Diri ku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki meluahkan rasa hatinya kepadaku…kekeliruan mula membelenggu hati..adakah dia orang yang selama ini ku nanti-nantikan, disaat hati ini memerlukan bimbingan tiada siapa yang sudi membantu. Hanya kepada Dialah ku luahkan segala isi hati, segala kekusutan yang membelenggu hati, puas sudah ku menangis dan mengadu, namun belum ku temui jawapannya, mungkin Allah ingin menguji lagi hati ini

Diri ini tertanya-tanya, adakah daku berada di tebing kebinasaan. Diri ini beristighfar memohon keampunanNya. Diri ini juga berdoa', agar Dia melindungi ku daripada sebarang kejahatan. KehadiranNya membuatkan daku sentiasa memikirkan mu. Kau ku rasakan seolah-olah wujud bersama ku. Di mana sahaja ku berada, akal sedar ku membuat perhitungan dengan mu.

Sesungguhya Allah itu Maha Mendengar lagi Maha Mengasihi…pertolongan yang ku rasakan dariNya membuatkan aku jitu mengatakan, lelaki yang melamar ku itu bukanlah diri mu. Malah saya yakin pada gerak hati ini, gerak hati ini kuat mengatakan lelaki itu bukan dirimu. Diri ini bukanlah gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diri ku ini untuk memilih berlian sedangkan daku hanya sebutir pasir yang wujud di mana-mana.

Namun, diri ini juga punyai keinginan seperti gadis lain dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpin ku ke arah tuju yang satu. Tidak perlu kau mempunyai wajah seindah Nabi Yusuf a.s. yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuat ku terpikat. Andainya kaulah jodoh ku yang telah tertulis di Luh Mahfuz, Allah pasti mencampakkan rasa kasih di hati ini, jua di hati mu kelak kali pertama, kita berpandangan. Itulah janji Allah.

Akan tetapi selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu janganlah kau zahirkan perasaan itu kepada ku, kerana kau masih belum berhak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara'.

Diri ini takut perlakuan itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak, juga kepada bakal zuriat yang akan kita lahirkan nanti. Permintaan ku tidak banyak, cukuplah diri mu yang diinfaqkan seluruhnya pada mencari keredhaan Illahi. Diri ini akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri atau sandaran perjuangan mu.

Bahkan diri ini amat bersyukur pada Illahi, kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juang mu, menghulurkan tangan ku untuk mu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu.

Akan ku kesat darah dari luka mu dengan tangan ku sendiri. Itu impian ku. Diri ini pasti berendam air mata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cinta mu kepada ku. Bukan itu yang ku impikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah, kau akan mencintai ku keranaNya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Diri ini juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibu bapa ku dulu. Apa guna menimbun harta untuk kemudahan ku sekiranya harta itu akan membuat kau dan aku lupa tanggungjawab mu. Diri ini tidak akan sekali-kali bahagia melihat mu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itulah suatu yang lebih bermakna bagi ku.

biLA kU jATuh cINta


...Bismillahirrahmaanirrahim...Ya Allah jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMuYa Muhaimin, jika aku jatuh hati,izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut padaMu agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta nafsu...Ya Rabbana ,jika aku jatuh hati jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling daripada hatiMu.....Ya Rabbul Izzati ,jika aku rindu ,rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan Mu....Ya Allah ,jika aku menikmati cinta kekasihMu janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirMuYa Allah ,jika aku jatuh hati pada kekasihMu jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu....Ya Allah jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaMu.......Amin.....


Ya Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah
berhimpun dalam cinta pada-Mu,telah berjumpa pada taat
pada-Mu, telah bersatu dalam dakwah pada-MU, telah
berpadu dalam membela syariat-Mu. Kukuhkanlah
ya Allah ikatannya. Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah
jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan nur-Mu
yang tiada pernah pudar. Lapangkanlah dada-dada kami
dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan
bertawakal di jalan-Mu.... Ameen Ya Robb...

"AKU CINTA PADA MU KERANA DUA SISI CINTA...AKU CINTA
AKAN DIRIMU..AKU SELALU MENGINGATI MU,BUKAN YG SELAIN
MU ..ADAPUN CINTA KERANA ENGKAU PATUT DICINTAI ..AKU
TIDAK MENGETAHUI ALAM SEBELUM AKU TAHU AKAN DIRI
MU..TIADA PUJI DALAM HAL INI,DAN ITU BAGI DIRI KU..TETAPI..PUJI DALAM
HAL INI ,DAN ITU ADALAH HANYA
UNTUK MU..YA RABB" "